July 11, 2012

Zina Mata : Haram & Menjauhkan Diri dari Allah

Assalamualaikum , mata-mata yang memerhati dan sedang membaca :)

Mata yang merupakan anugerah Allah Azza Wa Jalla, boleh mendatangkan kemuliaan, tetapi juga boleh mendatangkan laknat yang membinasakan. Mata yang selalu melihat fenomena kehidupan alam dan seisinya, dan kemudian menimbulkan rasa syukur kepada sang Pencipta dan akan mendatangkan kemuliaan dan kebahagiaan di sisi-Nya. 
Sebaliknya, mata yang merupakan anugerah yang paling berharga itu, boleh juga mendatangkan laknat yang membinasakan bagi manusia jika dia menggunakan matanya untuk berbuat khianat terhadap Rabbnya.


Di dalam Islam ada jenis maksiat yang disebut dengan ‘zina mata’ (lahadhat). Lahadhat ialah pandangan kepada hal-hal yang menuju kemaksiatan. Lahadhat bukan hanya sekadar memandang, tetapi diikuti dengan pandangan selanjutnya. Pandangan mata adalah sumber itijah (orientasi) kemuliaan dan juga sekaligus duta nafsu syahwat. Seseorang yang menjaga pandangan bererti ia menjaga kemaluan. Barangsiapa yang menyalahgunakan pandangannya, maka manusia itu akan masuk kepada hal-hal yang membinasakannya.


Rasulullah Sallahu Alaihi Wa Sallam, pernah menasihati Ali R.A :

“Jangan kamu ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan kedua dan selanjutnya. Milik kamu adalah pandangan yang pertama, tetapi bukan pandangan yang kedua”.


Dalam musnad Ahmad, disebutkan, Rasulullah Sallahu Alaihi Wa Sallam, bersabda :

“Pandangan adalah panah beracun dari panah-panah Iblis. Barangsiapa yang menundukkan pandangannya dari melihat wanita yang cantik karena Allah, maka Allah akan mewariskan dalam hatinya kemanisan iman sampai hari kiamat”.

Penglihatan adalah sumber dari segala bencana yang menimpa diri manusia. Penglihatan melahirkan lamunan atau khayalan, dan khayalan melahirkan pemikiran, pikiran melahirkan syahwat, dan syahwat melahirkan kemahuan, kemahuan itu lantas akan membuat terjadinya apa yang tidak sepatutnya terjadi. 


Bahaya memandang yang haram adalah timbulnya penderitaan dalam diri seseorang. Karena tak mampu menahan gejolak jiwanya yang diterpa nafsu. Akibat selanjutnya adalah seorang hamba akan melihat sesuatu yang tidak akan tahan dilihatnya. Ini adalah sesuatu yang menyiksa, yang paling pedih, jangankan melihat semuanya, melihat sebagian saja tak akan mampu menahan gejolak jiwanya.

Pandangan seseorang adalah panah yang berbisa. Namun, yang sangat mengherankan, belum sampai panah itu mengenai apa yang ia lihat, panah itu telah mengenai hati orang yang melihat.

Sebuah hikmah yang mengatakan, 
“Sesungguhnya menahan pandangan-pandangan kepada yang haram lebih ringan daripada menahan penderitaan yang akan ditimbulkan terus menerus”.


Jagalah matamu, dan jangan engkau kotori walaupun setitik debu dosa yang akan mengantarkan dirimu kepada kebinasaan (Neraka), karena pengkhianatan kepada Allah Azza Wa Jalla. Matamu adalah anugerah untuk mengenal-Nya, dan kemudian beribadah kepada-Nya, menggapai ridho-Nya. Jangan dengan matamu itu, engkau campakkan dirimu ke dalam nafsu durhaka, yang membinasakan.


Betapa banyak manusia yang mulia, berakhir dengan nestapa dan hina, karena tidak dapat mengendalikan matanya. Matanya tidak dapat lagi menyebabkan seseorang menjadi bersyukur atas anugerah nikmat, yang tak terbatas, yang tak terhingga, bagaikan sinar matahari, yang selalu menerangi alam kehidupannya.

Tetapi, karena matanya yang sudah penuh dengan hamparan nafsu itu, hidup menjadi penuh dengan kekotoran,yang mengarahkan seluruh kehidupannya hanya diisi dengan segala pengkhianatan terhadap Rabbnya.

Sama-samalah kita renungkannya ...


isi kandungan entri ini rujukan dari page Imam Muda Nazrul . rajin-rajin boleh LIKE . 
Barakallaahu fiykum wa jazzakumullah khoir.
Semoga apa yang telah disampaikan ini ada manfaatnya, Wallahù'alam bíssawab 
Wabíllahí taùfík walhídayah, Wassalamù'alaíkùm warahmatùllahí wabarakatùh .


21 comments:

nadia amalina said...

“Jangan kamu ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan kedua dan selanjutnya. Milik kamu adalah pandangan yang pertama, tetapi bukan pandangan yang kedua”. ni , maksudnya , kalau yang kita nampak mula - mula tu rezeki kan ... :D

LiLy @ MumMyQiStInA said...

Mata adalah anugerah yang tak ternilai...jagalah & gunakanlah ia dgn sebaik2 nye...~

Suara Hati Ini.... said...

nice info..thanks

miss fluffy said...

suka!!jadi, sila jaga pandangan kita..kan2?^^ thanks for sharing ilmu:)

zulhilmi tempoyak said...

terima kasih share ye awk.. awk dok kat mn..?? bleh sy nk bknln.. ehhh.. mcm lari tajuk je ni.. heee

zulhilmi tempoyak said...

dah komen kn..

Sis Eiyan Azian said...

thank sharing ulya :)

Trah Zain said...

mata ni mmg bhya, hati2 jaga mata, jgn smpai buta hati..hoho

leakedknowledge said...

perkongsian menarik.tq ulya...tapi kn, kucing kt ats tu..hahaaha. die tutup mata kucing len tapi die tgk jugak..kekeke :P

FaFa EhA said...

infor yg menarik ulya :)

Ulya said...

nadia amalina : ahaa :)
ye lah kot .
tp yang kedua tu , kalau pndang jugak , maksiat .

Ulya said...

LiLy @ MumMyQiStInA : tnpa mata , tak bolehlah kita melihat kann :)
so kita harus bersyukur dgn nikmat Allah , bukan salah gunakannya :)

Ulya said...

Suara Hati Ini. : welcom :)

sekadar perkongsian yg ulya rasakan menarik dan nak dikongsi bersama ^^

Ulya said...

zulhilmi tempoyak : tenks .

ahah , yg bawah tu mcm lari tajuk je . kuang3

Ulya said...

Sis Eiyan Azian : welcom sis ^^

Ulya said...

Trah Zain : betul tu betul .

kena jga pndangan , tidakkah ari mata turun ke hati ? ekekekek :D

Ulya said...

leakedknowledge : mungkin tu kucing betina , dia tutup lah mata kucing jantan tu .
sbb kucing jantan tu tngok kucing seksi yg lain . mungkin lah .
teka je >.<

Ulya said...

FaFa EhA : hehe :) sekadar perkongsian untuk kita semua :)

Muhammad Darwin Hs said...

syukran

Muhammad Darwin Hs said...

syukran

zuwai said...

Semoga dapat mengamalkan